Biji Chia atau Salvia Hispanica

chia atau salvia hispanica
biji chiaBiji chia atau salvia hispanica yang bermanfaat adalah jenis biji-bijian yang mirip selasih ini sangat popular, dibudidayakannya dengan giat biji chia terutama di Negara barat. Apalagi para pakar kuliner menyatakan bahwa kandungan gizi yang terdapat pada biji chia boleh dikatakan lengkap, atau memenuhi kebutuhan gizi per harinya.Chia atau Salvia hispanica, adalah spesies tanaman berbunga dalam keluarga mint, yaitu Lamiaceae, berasal dari Meksiko Tengah dan Selatan serta Guatemala. Pada abad 16, Codex Mendoza memberikan bukti bahwa tanaman chia dibudidayakan oleh bangsa Aztec pada masa sebelum kedatangan Kolombia, sejarawan ekonomi telah menyamakan chia sama pentingnya dengan jagung sebagai tanaman pangan.  Kata "chia" berasal dari kata chian Nahuatl yang berarti berminyak. Ini adalah salah satu dari dua tanaman yang dikenal sebagai chia, satunya adalah Salvia columbariae, yang lebih dikenal sebagai chia emas.

Mengenal Fakta tanaman chia atau salvia Hispanica
biji chia


  • Chia adalah tanaman herbal yang dapat tumbuh hingga 1 m ( 3,3 kaki), dengan panjang daun 4-8 cm ( 1,6-3,1 in) dan lebar 3-5 cm ( 1,2-2,0 in). Bunganya berwarna ungu atau putih dan diproduksi dalam berbagai kelompok pada ujung batang.
  • Chia ditanam secara komersial untuk diambil benihnya menjadi makanan yang kaya akan asam lemak omega-3, karena 25-30% hasil minyak dari bijinya diekstrak, termasuk α-linolenic acid ( ALA ). Komposisi minyaknya dapat mencapai 55% ω-3, 18% ω-6, 6% ω-9, dan 10% lemak jenuh.
  • Biji chia biasanya berbentuk oval kecil dengan diameter sekitar 1 mm ( 0,039 in) berwarna coklat, abu-abu, hitam, dan putih. Benih hidrofilik menyerap hingga 12 kali beratnya dalam bentuk cair saat direndam. Saat perendaman, benih mengembangkan lapisan gel seperti mucilaginous yang membuat minuman chia berbasis tekstur yang khas.
  • Biji chia secara tradisional dikonsumsi di Meksiko, dan barat daya Amerika Serikat, namun tidak banyak dikenal di Eropa. Chia (atau chian atau chien) sebagian besar telah diidentifikasi sebagai Salvia hispanica L. Hari, chia ditanam secara komersial di daerah asalnya Meksiko, serta di Bolivia, Argentina, Ekuador, Nikaragua, Australia, dan Guatemala. Pada tahun 2008, Australia adalah produsen chia terbesar di dunia.
  • Spesies yang sama, Salvia columbariae atau emas chia, digunakan dengan cara yang sama tetapi tidak ditanam secara komersial untuk makanan. Sedangkan benih Salvia hispanica dipasarkan paling sering di bawah nama umumnya "chia", tetapi juga di bawah beberapa merek dagang.

Kandungan gizi biji chia atau salvia hispanica


  1. Menurut USDA, satu ons (28 gram) porsi biji chia mengandung 9 gram lemak, 5 miligram sodium, 11 gram serat dan 4 gram protein. Benihnya juga mencakup 18% dari asupan kalsium harian yang direkomendasikan, 27% fosfor dan 30 % mangan. Kandungan yang sama dalam kandungan gizi untuk biji yang dapat dimakan lainnya seperti rami atau wijen.
  2. Pada tahun 2009, Uni Eropa menyetujui biji chia sebagai makanan baru sehingga memperbolehkan menambah chia sampai dengan 5% dari total bahan untuk membuat roti.
  3. Biji chia dapat ditambahkan ke makanan lain sebagai topping atau dicampur dalam smoothies, sereal sarapan, energy bar, yogurt, termasuk juga dibuat menjadi zat gelatin, atau bahkan dikonsumsi mentah. Ahli gizi merekomendasikan sekitar 15g/0.53oz (satu sendok makan) dari chia dikonsumsi setiap hari.

Alasan mengapa chia baik untuk dikonsumsi:

  • Chia bebas gluten, aman bagi orang yang alergi gluten
  • Super tinggi serat, sehingga bagus untuk masalah pencernaan
  • Berisi 20% Omega 3 ALA, yang membuatnya menjadi makanan super untuk otak dan jantung. Chia memiliki delapan kali lebih banyak Omega 3 dari salmon.
  • Kandungan 20% protein lengkap dengan semua 8 asam amino esensial
  • Merupakan antioksidan tinggi (empat kali nilai ORAC tinggi dari blueberry)
  • Mengandung lima kali lebih banyak kalsium dibandingkan susu
  • Vitamin C-nya lebih banyak dari jeruk
  • Zat besi tiga kali lebih banyak daripada bayam
  • Berisi dua kali kandungan potasium dari pisang
  • Baik bagi kesehatan kulit, rambut, dan kuku
  • Berdampak positif menyeimbangkan kadar glukosa darah (sehingga cocok bagi penderita diabetes)
  • Chia dapat menggantikan telur dalam jumlah banyak
  • Setelah kita tahu banyak hal tentang biji chia, sekarang saatnya mencoba membuat makanan berbahan chia seperti berikut ini:

Resep membuat Puding Coklat Chia

  • 2 sendok makan coklat bubuk
  • 2 sendok makan gula merah
  • 1 sendok teh bubuk kopi instan rasa hazelnut (opsional)
  • 1/4 cangkir biji chia
  • 1 cangkir susu
  • 2 sendok teh madu, untuk penambah rasa
Cara memasak:
  • Campur coklat bubuk, gula merah, dan bubuk kopi instan bersama-sama dalam mangkuk, aduk sampai tidak menggumpal.
  • Tuang biji chia ke dalam campuran.
  • Tuang susu ke dalam mangkuk dan aduk untuk menggabungkan, diamkan campuran beberapa menit sebelum diaduk lagi. Ulangi mendiamkan adonan kemudian diaduk beberapa kali selama 20 menit.
  • Tutup mangkuk dengan bungkus plastik dan dinginkan 2 jam untuk semalam.
  • Taburi madu di atas puding saat penyajian, atau sesuai selera.
*Persiapan 25 menit
*Siap dalam 2 jam 25 menit

Resep oleh Robynowitz
"Biji Chia merupakan makanan yang sangat fleksibel dan dapat ditemukan di toko makanan. Salah satu resep yang paling mudah dibuat adalah puding. Ini adalah resep yang sangat sederhana dan sangat lezat."

Info nutrisi:

  • Calories312 kcal
  • Carbohydrates59.3 g
  • Cholesterol20 mg
  • Fat6.7 g
  • Fiber3.2 g
  • Protein10.3 g
  • Sodium125 mg
Biji chia atau salvia hispanica