Perkebunan Kelapa Sawit Di Papua

suasa kebun sawit
Analisa ataupun informasi berkaitan pembangunan perkebunan kelapa sawit di Papun. Indonesia akan kehilangan kesempatan untuk meningkatkan manfaat sosial ekonomi bagi masyarakat miskin di provinsi timur Papua kecuali menciptakan rencana pembangunan untuk mengatasi kesenjangan yang disebabkan oleh peningkatan pesat dalam investasi perkebunan kelapa sawit , menurut sebuah laporan baru. Produksi kelapa sawit dianggap sebagai cara untuk merangsang ekonomi, mengurangi kemiskinan dan meningkatkan mata pencaharian melalui penciptaan lapangan kerja dan upah kenaikan terkait - tapi tanpa kebijakan integrasi terencana, pemain industri kunci akan tetap penerima manfaat terbesar, kata laporan itu.
"Pembatasan ekspansi kelapa sawit harus dilakukan secara bertahap untuk memastikan kebutuhan masyarakat miskin dianggap," kata Krystof Obidzinski, seorang ilmuwan senior dengan Center for International Forestry Research (CIFOR).

SEKTOR BERHARGA

Indonesia merupakan produsen terbesar di dunia minyak sawit mentah (CPO), akuntansi untuk 45 persen dari output global, kata laporan itu. Pada tahun 2012, CPO Indonesia yang dihasilkan hampir $ 18 miliar pada pendapatan dari ekspor dan $ 2,8 milyar pajak ekspor, menurut Bank Indonesia, bank sentral negara itu.
Tidak hanya kelapa sawit memberikan kontribusi terhadap pembangunan infrastruktur, tetapi juga dianggap penting untuk pengentasan kemiskinan di Indonesia, sebuah negara di mana sekitar 30 juta orang - 15 persen dari penduduk negara itu - hidup di bawah garis kemiskinan, kata Obidzinski.
Pemerintah berencana untuk menggandakan perkebunan kelapa sawit oleh 4 juta hektar (ha) selama 10 tahun ke depan, katanya, menambahkan bahwa Papua ditargetkan untuk banyak ekspansi ini karena keterbatasan lahan di areal perkebunan kelapa sawit utama lainnya di pulau-pulau Kalimantan dan Sumatera.
Sebagai bagian dari upaya pembangunan di perbatasan Papua, pada tahun 2010 pemerintah mendirikan Merauke Integrated Food and Energy Estate (MIFEE), yang bertujuan untuk memperluas pembangunan ekonomi dengan mengolah pangan dan energi di situs 1,2 juta ha - berkurang dari 2 juta ha setelah kontroversi atas potensi konflik sosial dan kerusakan lingkungan.

MENINGKATKAN MATA PENCAHARIAN

Peneliti menggunakan persamaan matematika untuk mengevaluasi perkiraan pemerintah kelapa sawit jumlah akan memberikan kontribusi bagi perekonomian Papua, potensi penciptaan lapangan kerja terkait dan proyeksi tingkat pendapatan dari pekerjaan tersebut. Hasil menunjukkan bahwa sebagian besar peningkatan output ekonomi di wilayah ini akan menguntungkan sektor kelapa sawit, daripada menetes ke dalam sektor-sektor lain dan merangsang pertumbuhan.
Perhitungan menunjukkan bahwa karena kurangnya pengalaman bekerja di sektor kelapa sawit dan karena konflik hak atas tanah, Papua lokal akan tidak mungkin untuk mendapatkan keuntungan dari kesempatan kerja yang diproyeksikan pemerintah, yang menyebabkan peningkatan pekerja migran.
"Tergantung pada skenario pembangunan perkebunan, analisis kami menunjukkan bahwa dari 10.000 menjadi lebih dari 1 juta lapangan kerja bisa diciptakan," kata Obidzinski. "Sayangnya, sebagian besar pekerjaan di perkebunan kelapa sawit membutuhkan tenaga kerja tidak terampil, dan upah untuk pekerjaan tersebut tidak akan berbuat banyak untuk meningkatkan pendapatan rumah tangga berpendapatan rendah."
Potensi konflik di provinsi ini bisa meningkat dengan pengenalan pekerja asing dan karena perselisihan hak kepemilikan lahan, katanya.
"Investor biasanya percaya pembayaran satu-off berarti mereka telah membeli tanah, tetapi orang Papua tidak menyadari bahwa - mereka sering percaya tanah mereka telah menyewa, tidak dijual dan bahwa mereka harus menerima kompensasi secara berkala," katanya.

Perkebunan kelapa sawit telah menyebabkan penggundulan hutan besar - hingga 50 persen dari 8 juta ha perkebunan produktif di Sumatera dan Kalimantan yang terletak di tanah gundul, menurut Obidzinski. "Pemerintah harus berkomitmen untuk memastikan ekspansi perbatasan di Papua berkelanjutan - lahan non-hutan harus digunakan untuk perkebunan kelapa sawit untuk memastikan jejak karbon rendah," kata Obidzinski.
"Pelaksanaan pembangunan perkebunan secara bertahap akan memberikan masyarakat pedesaan waktu untuk mempersiapkan, yang mengarah ke peningkatan mata pencaharian, kurang ketegangan dan konflik lebih sedikit."
Perkebunan kelapa sawit di Papua Sumber: http://blog.cifor.org